oleh

Dubes Pakistan: Keadaan HAM di Jammu dan Kashmir Memprihatinkan

Liputan.co.id, Jakarta – Nelson Mandela pernah berkata, “mengingkari hak asasi manusia adalah menantang kemanusiaan mereka sendiri”. Inilah yang terjadi di Jammu dan Kashmir (IIO&JK) yang diduduki secara ilegal oleh India selama 74 tahun terakhir.

Perselisihan Jammu dan Kashmir antara Pakistan dan India telah menjadi agenda Dewan Keamanan PBB sejak 1948. Ini tetap menjadi sengketa yang diakui secara internasional, sebagaimana ditegaskan oleh resolusi Dewan Keamanan yang relevan.

Terlepas dari komitmen serius yang dibuat oleh Pemerintah India dalam berbagai komunikasi resmi kepada Dewan Keamanan, ke Pakistan, ke negara-negara lain, dan kepada orang-orang Jammu dan Kashmir untuk mematuhi dan melaksanakan resolusi Dewan Keamanan PBB tentang Jammu dan Kashmir, India telah mengingkari komitmen ini selama bertahun-tahun.

“Jammu dan Kashmir yang diduduki secara ilegal oleh India (IIOJ&K) memiliki sejarah panjang dan tragis pelanggaran hak asasi manusia besar-besaran oleh pasukan pendudukan India, yang selama tujuh dekade telah melakukan kekejaman dengan impunitas penuh,” kata Duta Besar Pakistan untuk Indonesia Muhammad Hassad dalam keterangan tertulisnya Rabu (4/8/2021).

Ia mengatakan, saat ini, IIOJ&K adalah bagian dunia yang paling termiliterisasi, di mana hampir satu juta pasukan keamanan telah dikerahkan untuk mengekang perjuangan sah warga Kashmir demi hak mereka yang tidak dapat dicabut untuk menentukan nasib sendiri.

Babak baru dalam penindasan warga Kashmir di tangan otoritas India dibuka pada 5 Agustus 2019, ketika pemerintah BJP India mencabut otonomi khusus warga Kashmir, yang mereka miliki selama tujuh dekade dengan mencabut Pasal 370 dan 35 A dari konstitusinya, untuk mengubah secara ilegal dan sepihak status IIOJ&K dan selanjutnya membuka jalan bagi perubahan demografis di lembah dengan tujuan untuk mengubah penduduk asli Muslim menjadi minoritas.

Yang terjadi selanjutnya adalah situasi hak asasi manusia terburuk dalam sejarah perselisihan Jammu dan Kashmir dengan dua tahun pengepungan dan penumpasan militer yang brutal dan tidak terputus. Pengerahan 180.000 pasukan paramiliter tambahan, telah mengubah wilayah itu menjadi penjara terbuka terbesar di dunia.

Ini disertai dengan tindakan keras keamanan besar-besaran di wilayah pendudukan, blokade media, pembunuhan di luar proses hukum, pertemuan palsu, pembatasan kebebasan mendasar, pemadaman komunikasi termasuk penutupan layanan internet dan telepon, jam malam yang menyiksa.

Melalui tindakan ilegal dan sepihak pada Agustus 2019 dan hukum domisili tidak sah, India telah bertindak secara langsung bertentangan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB yang relevan dan hukum internasional termasuk konvensi Jenewa ke-4.

Sejak Agustus 2019, situasi kemanusiaan yang memburuk di IIOJ&K tidak pernah berhenti. Dua tahun pengepungan, ratusan pemimpin politik, termasuk tokoh politik pro-India tetap ditahan, ribuan pemuda dan anak-anak, aktivis politik, pembela hak asasi manusia, jurnalis, dan pengacara telah ditolak haknya untuk salat Jumat dan Idul Fitri, di pelanggaran hak-hak dasar mereka.

“Terlepas dari seruan untuk melonggarkan pembatasan, pihak berwenang India juga dengan kejam mengeksploitasi krisis Covid-19 untuk lebih memajukan pendudukannya yang melanggar hukum,” kata Hassan.

Virus corona telah memperburuk penderitaan warga Kashmir yang mengutuk mereka ke jurang tragedi kemanusiaan yang luas. Pengepungan yang berkepanjangan di IIOJ&K telah menghabiskan persediaan medis penting di rumah sakit. Sekarang dengan coronavirus menyebar dengan cepat, rumah sakit sama sekali tidak mampu memenuhi krisis kesehatan masyarakat.

Pasca 5 Agustus 2019, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah menyatakan keprihatinan atas laporan pembatasan di sisi Kashmir India, yang dapat memperburuk situasi hak asasi manusia di wilayah tersebut. Organisasi Negara-negara Islam (OKI) dan Komisi Independen Hak Asasi Manusia (IPHRC) menyebut IIOJK sebagai penjara terbesar di dunia.

Salah satu pernyataan paling signifikan tentang pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis dan meluas oleh India di Kashmir datang dari Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia yang menerbitkan dua laporan komprehensif pada tahun 2018 dan 2019 tentang keadaan hak asasi manusia yang tercela di Kashmir yang berulang kali menyerukan pembentukan sebuah Komisi Penyelidikan untuk menyelidiki pelanggaran sistematis berat terhadap hak-hak masyarakat Jammu dan Kashmir.

Pemegang Mandat Khusus dan Pelapor Dewan Hak Asasi Manusia juga sering mendesak India untuk melonggarkan pembatasan di Kashmir dan meminta pertanggungjawaban para pelaku kejahatan keji ini.

Pada Februari 2021, dua pakar hak asasi manusia PBB Fernand de Varennes, Pelapor Khusus untuk masalah minoritas, dan Ahmed Shaheed, Pelapor Khusus untuk kebebasan beragama atau berkeyakinan, setelah mengakhiri kunjungan dua hari di lembah yang diduduki, menyuarakan keprihatinan mereka atas keputusan India.

Untuk mencabut otonomi Kashmir yang diduduki dan memberlakukan undang-undang yang dapat membatasi partisipasi politik Muslim dan minoritas lainnya. Mereka mencatat bahwa pada 5 Agustus 2019, India “secara sepihak dan tanpa konsultasi” mencabut status khusus konstitusional wilayah tersebut dan meloloskan apa yang disebut aturan domisili pada Mei 2020 yang menghapus perlindungan yang diberikan kepada mereka yang berasal dari wilayah pendudukan.

Mereka lebih lanjut menunjukkan bahwa perubahan legislatif mungkin berpotensi membuka jalan bagi orang-orang dari luar Jammu dan Kashmir untuk menetap di wilayah tersebut, mengubah demografi wilayah tersebut dan merusak kemampuan penduduk setempat untuk secara efektif menjalankan hak asasi manusia mereka.

Pada 30 Juli 2021, 16 anggota Parlemen Eropa menulis surat kepada Komisi Eropa tentang “situasi kemanusiaan” di Kashmir yang diduduki India, mendesak Uni Eropa untuk mengangkat suaranya mengenai masalah ini dan mengambil tindakan.

Ditujukan kepada Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Wakil Presiden Josep Borrell, surat itu mengatakan: “Sebagai pembela hak asasi manusia universal, kebebasan mendasar dan tatanan internasional berbasis aturan, UE harus mengangkat suaranya melawan pelanggaran hak asasi manusia memengaruhi orang-orang Jammu dan Kashmir.

“Kami percaya bahwa UE harus menggunakan semua pengaruh dan alatnya untuk bekerjasama dengan mitra India dan Pakistan kami untuk menghormati janji yang dibuat untuk Kashmir oleh komunitas internasional dan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pelaksanaan resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Para anggota parlemen menyatakan tekad untuk melanjutkan keterlibatan mereka dengan anggota parlemen Pakistan dan India serta para pemimpin Kashmir “untuk memberi kesan kepada mereka kebutuhan mendesak untuk mendorong iklim perdamaian dan dialog di wilayah tersebut”. Surat itu mencatat bahwa itu “sangat penting” bagi warga Kashmir untuk didengar dan diberikan kesempatan untuk memutuskan masa depan mereka sendiri.

Anggota parlemen meminta von der Leyen dan Borrell untuk melakukan tindakan berikut atas nama UE:

  1. Menyampaikan “keprihatinan serius” atas pelanggaran hak asasi manusia dan kebebasan mendasar di IoK kepada pemerintah India.
  2. Mengambil tindakan segera untuk mengatasi situasi hak asasi manusia yang “mengkhawatirkan” di kawasan.
  3. Berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas di kawasan dengan meningkatkan dialog antara perwakilan India, Pakistan, dan Kashmir melalui pemanfaatan “hubungan khusus kami dengan India dan Pakistan”.

Pakistan menyambut baik surat dari anggota Parlemen Eropa yang ditujukan kepada presiden dan wakil presiden Komisi Eropa. Juru Bicara Kantor Luar Negeri Pakistan Zahid Hafeez Chaudhry mengatakan bahwa surat itu adalah “demonstrasi lain dari kecaman global yang berkelanjutan atas pelanggaran hak asasi manusia dan krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal di India”.

Dia mengatakan meskipun India terus-menerus menjajakan propaganda palsu dalam upaya sia-sia untuk mendorong narasi palsu tentang apa yang disebut normal di Kashmir yang diduduki, kecaman dan kecaman global atas kekejaman India di lembah itu terus berlanjut.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa India harus menyadari bahwa mereka tidak dapat mengabaikan seruan komunitas internasional yang berkelanjutan untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia yang berat dan sistematis di Kashmir yang diduduki.

Komunitas internasional, organisasi hak asasi manusia, media, dan masyarakat sipil telah menyuarakan kecaman mereka terhadap absolutisme India yang tidak disembunyikan. Anggota parlemen dari kekuatan besar dunia telah menulis surat kepada kepemimpinan mereka dan mengeluarkan resolusi, mengutuk tindakan India.

Para pemimpin besar dunia telah mendukung orang-orang Kashmir. Dewan Keamanan PBB telah membahas masalah Jammu Kashmir tiga kali selama dua tahun terakhir setelah jeda lebih dari 55 tahun.

Meskipun demikian, masyarakat internasional harus berbuat lebih banyak dan mendukung kata-katanya dengan tindakan nyata bagi orang-orang Kashmir yang tidak bersalah yang telah menjadi sasaran penangkapan, penahanan, penyiksaan, hukuman fisik, pembunuhan di luar proses hukum, penguncian digital dan mengakhiri pengepungannya di India secara ilegal.

Pendudukan Jammu dan Kashmir berlanjut selama lebih dari 24 bulan untuk sebagian besar populasi global untuk terus memiliki keyakinan pada keadilan internasional. Sangat penting bahwa India harus bertanggung jawab atas tindakannya sejak 5 Agustus 2019.

Masyarakat dunia harus menekan India untuk mencabut semua undang-undang kejam, mengizinkan pengamat netral, organisasi hak asasi manusia dan kemanusiaan internasional dan media internasional untuk mengunjungi wilayah penjajah untuk memastikan kondisi rakyat Kashmir dan membiarkan warga Kashmir menggunakan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri sesuai dengan resolusi DK PBB.

“Pakistan akan terus mendukung rakyat Kashmir sampai tercapainya hak mereka yang sah untuk menentukan nasib sendiri sesuai dengan resolusi DK PBB dan sesuai keinginan rakyat Kashmir,” pungkasnya.[liputan.co.id]

Komentar